Happy 44th, STEMA!

Leave a comment

44 tahun stema.png

Hai, kamu.

Ya, kamu. Atau mungkin sebaiknya aku menyebutmu sebagai kalian. Karena dirimu memang satu entitas tunggal, tetapi kamu terdiri atas banyak identitas manusia-manusia yang terdapat di dalam dirimu. Manusia-manusia, yang menyebut dirinya dengan nama yang diberikan padanya oleh orang tua mereka masing-masing, yang menjadikanmu berwarna dengan berbagai kepribadian dan keahlian. Tidak hanya sekedar hitam putih, seperti logomu sekarang. Ah, tak apa lah. Toh meskipun demikian, mereka tetap menjadi satu di bawah namamu.

Hari ini, meskipun aku yakin tidak pada dini hari juga (Atau mungkin benar dini hari?), 44 tahun yang lalu, 25 Juni 1972, sekelompok manusia-manusia pendahulu itu bersatu dan memberi nama kelompok mereka itu sebagai namamu. Atas dasar minat dan keinginan berteater bersama. Dimulai dengan satu pementasan. Dan bersama dengan itu terbitlah dirimu. Mengarungi lintasan waktu, melewati berbagai badai dan suka cita, baik secara harafiah maupun konotatif. Berkembang, tidur, dan bangun lagi dengan semangat yang baru. Sampai tibalah engkau pada hari ini.

Kebetulan umurmu sekarang persis 2 kali lipat umurku sekarang, 22 tahun. Mungkin ini sebuah kebetulan yang tidak sering kita temui. Tahun ini juga, umur himpunanku, 60 tahun, sama dengan 2 digit terakhir NIMku. Tetapi itu cerita lain. Aku hanya ingin bercerita tentang dirimu, yang kalau ingin dilebih-lebihkan sedikit dengan bahasa yang katanya puitis, mempunyai tempat tersendiri di hatiku.

More

Realization

Leave a comment

Oke setelah berhari-hari ngeniatin pengen nulis tapi ga jadi2 tentang kunjungan wisuda ke UI, hari ini gw pengen nulis buat curhat yang puas. Seperti biasa hal yang gw galaukan adalah masalah masa depan, tapi bukan masa depan seperti yang biasanya. Kali ini gw menggalaukan unit gw yang tersayang, STEMA.

More

Welcome Hardian! – Another Neodymium-related Story

Leave a comment

keluarga unsur

00.00 18 September 2015. Udah hari ini hahaha. Hari ini gw ada kuliah NMR jam 7 pagi, cuman yaaaa yaudahlah daripada gw lama2 nahan keinginan nulis ginian lebih lama lagi ya mending gw tulis sekarang aja lah hahahaha.

Jadi tanggal 16 September kemaren gw dan Novita menyambut anggota baru keluarga unsur kami: Muhammad Hardian Taufiqurrahman alias Hardian, Neodymium 2014! Orangnya yang pake baju kuning di foto yang di tengah. Yaaaa technically dia belom dilantik sih jadi belom resmi hahaha jadi tunggu aja nanti. Sejak dari abis jalan-jalan keluarga unsur gw udah menyebarluaskan penyambutan dia ke mana-mana; mulai dari LINE, lalu Facebook, lalu Instagram, trus malem ini blog gw baik di Tumblr maupun di WordPress! Entah kenapa berasa jadi maniak gini hahaha cuman asli gw bener-bener seseneng itu punya adek unsur baru! Yaaa buat orang-orang lain pasti ini berasanya gw kayak sok pamer lah lebay lah gimana lah tapi ya mau gimana lagi woooy :p bodo amaaat hahaha. Mungkin salah satu penyebabnya gara-gara sebagai anak bungsu gw ga punya adek yang umurnya deketan sama gw kali yah, jadinya begitu dapet adek baru langsung senengnya setengah mati, baik pas pertama dapet Novita jadi adek unsur maupun sekarang dapet Hardian. Kalian maafin gw yah dapet kakak unsur freak begini hehehe :p

Sedikit cerita mengenai jalan-jalan keluarga kami: jadi ceritanya berhubung keluarga Neodymium itu pasti pada lulus tepat waktu, untuk jalan-jalan keluarga unsur yang sekarang gw jadi Neodymium yang paling tua *hiks*. Karena kemungkinan besar ini jalan-jalan unsur gw yang terakhir, gw mau di jalan-jalan kali ini gw melakukan sesuatu yang kecil-kecilan lah buat Novita sama Hardian. Jadi gw ngajak mereka makan di Magic Pizza di borromeus, karena pizzanya cukup affordable sehingga gw bisa bayarin mereka makan dan minum hehehe. Buat dresscode, karena gw tau mereka semua panitia OSKM juga pada zamannya, gw suruh mereka pake kaos panitia OSKM mereka. Trus karena gw udah minta mereka nyari nama-nama kakak unsur hingga tahun 2000an awal, mereka gw kasi bonus coklat hehehe. Lalu sambil nungguin pizzanya kami ngobrol banyaaaaakkkkk banget. Dan ternyata banyak banget keluarga unsur lain yang juga di borromeus! Ada Eu, Ta, Mn yang tempatnya beda2 tapi masih di borromeus juga hahaha.

So let me tell you more about him. Hardian orang asli Bandung, dari SMAN 15, mantan anak paskib semasa sekolah. Tadinya mau masuk Teknik Material tapi jadinya masuk FMIPA jadi masuk Kimia, dan pengen ambil TA di KK Anorganik. Unitnya PSM sama ISO, dia bersuara Bass dan main biola (semakin fix gw pengen pas wisuda dinyanyiin sama adek-adek unsur gw HAHAHAHA). Trusss kmaren dia ikutan nyanyi di konser PSM yang British Isles aaaaaaa semakin nyesel kmaren ga nonton hikssss. Dia pengen ikutan konser yang katanya Maret nanti biar bisa ikutan ITB Cultural Tour ke luar negeri nanti. Semangat har kakak unsurmu sangat mendukung dan menyarankan buat ikutan hahaha. Pas OSKM kmaren dia jadi mentor alias Lascaya Andamarsa (mentor ceria, mentor ceriaaa), kelompok 4. Pas diklat terpusat ternyata dia sekelompok sama Andini dan dia yang ngasi Hardian kontak gw hahahaha. Berdasarkan obrolan kemaren Hardian ini orangnya asik buat diajak ngobrol banget! Salah satu ciri khas Nd lah *eeeaaaaaa* Berdasarkan cerita Andini dan Putchay (konser bareng dia ternyata! damn kenapa gw skip ga nonton T.T) Hardian ini orangnya gentleman dan sabar sekali ternyata. Nak saya bangga punya adik unsur seperti dirimu :””))) Da aku mah cuman seonggok debu logam sisa magnet yang ga ada apa-apanya :”’)))

There you have it! Foto yang di atas menceritakan perjalanan gw foto keluarga unsur dari jaman masih diosjur, jaman mengosjur, lalu jaman menjalankan ibadah TA sekarang plus foto bersama kak Novita yang bentar lagi mau nikaaaaah! Gw bangga jadi bagian dari keluarga Neodymium, bangga punya kakak-kakak dan adek-adek unsur yang super hebat! Love you guysss :*

SEREN1TY!

Leave a comment

401725_3967515036762_1547030149_70553805_1727508790_n

THIS IS US! dari facebooknya Thesa

SEREN1TY. Smukie’s Dance Crew in Dynamic Rhythm and Diversity.

Jadi malem ini di tengah kemageran gw untuk belajar buat ujian logam transisi besok, gw sambil dengerin lagu di iTunes dan kemudian tiba2 akibat berkat teknologi shuffle, terputerlah lagu Pesta – Elfa’s Singers feat. Andien. Lagu ini merupakan lagu yang dulu pernah jadi lagu latar buat tarian yang gw dan temen-temen SEREN1TY gw tarikan untuk membuka semacam mini pementasan di reunian angkatan 1992 SMAK 1 PENABUR Jakarta. Tiba-tiba gw pun tergerak buat ngeliat video tarian itu. sangat mengingatkan gw akan kesalahan gw pas tarian yang itu hahaha. tiba-tiba mata gw ngeliat potongan tanggal di background: 19 Mei 2012. trus gw liat di pojok kanan bawah monitor laptop: 18 Mei 2015. ternyata tepat 3 tahun kurang 1 hari event tersebut. buat gw pribadi acara tersebut cukup bermakna, karena meskipun gw dan mereka udah sering nari bareng, dan sekarang juga gw udah sering mentas dan nari, malam itu, 19 Mei 2012, adalah malam terakhir kami (maksudnya kami di sini adalah gw dan angkatan 2012 lainnya) menari bersama sebagai siswa SMAK 1 PENABUR Jakarta (meskipun kalo ga salah sih udah wisudaan waktu itu). more importantly, terakhir kalinya menari sebagai SEREN1TY. Kami, angkatan yang memberi nama SEREN1TY. iya, yang mencetuskan nama SEREN1TY: Smukie’s Dance Crew in Dynamic Rhythm and Diversity adalah Theon, angkatan gw, sekarang Ketua KMB ITB, MS 2012.

So how did it start?

Buat gw, semua dimulai ketika dulu gw bingung mau pilih apa dari 4 pelajaran seni pilihan yang disediakan di SMAK 1 PENABUR Jakarta: seni musik, seni vokal, seni rupa, dan seni tari. dulu yang pertama lewat di pikiran gw tuh seni rupa, lanjut seni vokal, baru seni tari, lalu seni musik. Ga kepikiran sama sekali kalo gw bakal berakhir di seni tari. Waktu itu salah satu guru yang pas dateng hari itu adalah Bu Grace, guru seni tari. karena waktu itu ternyata seni rupa dan seni vokal ada seleksinya, dan gw juga baru tau kalo akhirnya harus bikin lagu di seni vokal, gw mikir ah sudahlah masuk seni tari aja. nothing wrong about moving your body a little bit, no? gw udah seneng sama senam irama juga dari dulu hehe. waktu itu dari kelas gw baru ada 4 orang doang: gw, Gary Gosal, Lius Putri Felicia Eugene, dan Natashia Virginia. Lalu dijelasin lah isinya kelas seni tari nanti bakal ngapain2 aja, dan gw pun tertarik banget.

Lalu mari fast forward sedikit.

2012 merupakan angkatan yang membuat sedikit inovasi di kelas seni tari: BANYAK COWOKNYA. HAHAHA. iya, seni tari tuh punya stigma tersendiri bahwa pesertanya cewek semua. 2010 dan lebih tuanya hampir ga ada sama sekali. 2011 cuman 4. Bahkan sebenernya seni tari sendiri hampir kekurangan orang. sekelas bisa cuman 1 orang doang. Akhirnya karena kebetulan tahun ini banyak orang, Bu Grace milih beberapa orang, termasuk gw dan Gary, kalo ga salah waktu itu sama CH sama Tinus yah gw lupa, buat jadi penari cowo buat nari Betawi di suatu acara sekolah (gw lupa itu smukie art day apa traditional day ato apa gitu). setelah latihan latihan latihan akhirnya kami pun tampil, dengan sedikit error di gw kalo ga salah hahaha. Ituuu menjadi awal dari kami-kami para peserta kelas seni tari buat nampil-nampil di acara sekolah. gw ampe udah lupa loh nampil pas acara apa aja hahahaha. dulu gw belom paham pentingnya dokumentasi sistematis pementasan. now i do and i regret that i didn’t huhuhuhu.

Kami udah nari di banyaaaak banget acara sekolah, gantian tentu aja. gw termasuk sering sih hehehe. one of my personal favorite is when we danced for PENABUR’s 60th anniversary. acaranya waktu itu bisa dibilang huge banget, acaranya di JITEC Mangga Dua, dan merupakan kolaborasi seluruh sekolah PENABUR di Jakarta, buat bikin satu pagelaran seni. Kami waktu itu sebenernya ga nari panjang-panjang amat sih, cuman buat bagian tari robot, ilmuwan, sama olahraga buat ilustrasi prestasi siswa-siswi PENABUR di bidang-bidang tersebut. oh sama ikutan juga di closing ceremonynya. tapi itu latihannya wuoooohhhh sering banget bikin bolos kelas buat latian sendiri dan juga latian gabungan entah itu di smukie ato di GS (belakangan di GS sih karena parkirannya lebih luas. di smukie parkirannya kecil :v pas di situ kami bener-bener jadi deket banget, belajar buat ulangan bareng, makan bareng, bego-begoan bareng. exhibit one:

39863_421808022877_605747877_4628843_6403657_n

this is one of our madness. that’s me on the right, sporting one very wide smile indeed. diambil dari facebook, lupa profilenya siapa

yeah, we supported each other by lying on each others’ thigh. yes, THIGH. not crotch, ladies and gentlemen.

haha itu cuman satu sih, masih banyak banget yang lain. persiapan-persiapan buat banyaaaak banget acara. entah smukie cup lah, paskahan lah, natalan lah, acara apa kek, banyaaaak. Koreografer utama: Bu Grace dong. Siapa lagi hahaha. lewat berbagai pentas-pentas itu kami belajar banyak banget, baik itu tari tradisi, modern including a little hiphop, sampai kontemporer. yang paling bikin gw cukup senang adalah bagian semi-akrobatik (ga bisa dibilang akrobatik sih sebenernya karena ga ampe seloncat-loncat itu) di mana yang cowo pada ngangkat yang cewe, baik itu lewat pinggang, digendong, dll. Skill yang paling dasarnya sih, cuman bisa dibilang cukup wow karena jujur aja pada akhirnya ga semua yang ikutan kelas tari akhirnya SEREN1TY. dan ini salah satu yang membangkitkan cinta gw sama dunia tari sampai sekarang. Ga tau yang lain gimana, tapi yang jelas karena ikutan bersama mereka-mereka orang ini, gw jadi cinta berat dengan tari. gw yakin seandainya dulu gw tetep ngotot mau masuk seni rupa aja, atao maksain diri masuk seni vokal, my life will never be the same.

sooooo as it happens, dalam kurun waktu 3 tahun, kami-kami itu yang tadinya hampir ga pernah nari buat seni sama sekali (ada yang emang udah jago, seperti seorang Putri, Che A, Tya, dll. that previous statement was mostly for us dudes) jadi ketagihan buat nampil di panggung buat nari bersama. suatu hari, gw lupa apakah menjelang itu pentas reunian apa jauh hari sebelomnya pas pentas ultah PENABUR, kami pengen punya nama. dan setelahnya tercetuslah dari seorang Theon nama SEREN1TY. Smukie’s Dance Crew in Dynamic Rhythm and Diversity. Dan akhirnya sampai sekarang, seluruh tarian yang dibawakan oleh orang-orang yang bukan F1RST (tim MD smukie) dinamakan SEREN1TY, CMIIW. ga tau udah berubah belom kebiasaan ini haha. ya, it all started from a bunch of students taking dance class, going along with Bu Grace to dance in our school events, and we danced, we laughed, we did silly things together, and we became a family. and this family keeps on growing. angkatan 2013 mendengar anak seni tari hidupnya menyenangkan, jadi banyak yang daftar seni tari sampe Bu Grace harus pasang kuota. 2014 juga. 2015 apalagi. dan sekarang SEREN1TY sudah berkembang. mereka sudah lebih banyak orang, bisa bikin koreografi sendiri, ga harus nungguin Bu Grace. dan tetep bertahan pada root kontemporer yang kami dulu sering bawain, tentunya dengan teknik-teknik yang lebih rumit. it’s very nice to hear and see them dance, you know? like I think, it all won’t happen if it weren’t for Bu Grace, taking us into this amazing world of dance :’))

535244_3967517516824_1458738649_n

sebagian dari SEREN1TY 2012. paling atas: Martinus, Herson, Theon, gw, CH, Gary. Tengah: Feli, Jessi, Tacil, Tya, Putri, Thesa. Paling bawah: Che A. this is some of us, part of a bigger picture.

556193_3967501916434_298670856_n

same crowd, different costumes. along with the lady who made this all possible: Bu Grace.

Neodymium! (again)

Leave a comment

keluarga unsur!Foto nummer 615

Foto keluarga unsur Neodymium, 2014 di sebelah kiri, 2013 di sebelah kanan. Ngurang satu, nambah satu.

Jadiiii ceritanya tahun lalu gw lupa mau ngeblog tentang anggota keluarga Neodymium yang terbaru ini! Kenalin, dia yang di foto kiri yang di tengah. Namanya Novita! sama kayak kakak unsur gw yang 2009. Nama lengkapnya Novita Sari Sinambela, dia dari Pematang Siantar kalo ga salah, pokoknya dia orang Batak aja. Dia lucu bangeeeeeeet :*:*:* pipinya tembem maksimal trus dia grumpy grumpy lucu gitu. Kata temen-temennya sih dia galak, tapi yang jelas kemampuan dia ngatur duit udah semacam diwariskan dari kak Lu’lu gitu haha. trus SUARANYA KEREN MAKSIMAL. PARAH. KEREN. BANGET. fix sih gw wisuda harus ada dia nyanyi guat gw hahaha.

Anyway berarti dua tahun terakhir pas foto keluarga unsur selalu cuman bisa bertiga aja yah :”’ Neodymium selalu lulus tepat waktu dongs hahahaha. Kak Lu’lu juga katanya sih Agustus ini wisudaaa hahaha. Trus sekarang udah deket mau MPAB lagi, berarti bentar lagi bakal ada adek unsur yang baru lagi! Nd’14, I’m waiting for you! pengennya sih adek unsur cowo lah, biar kalo foto keluarga unsur gw ga jadi satu-satunya cowo lagi hahaha. Nanti kita harus foto keluarga unsur yah, kalo perlu yang ramean dikit hihi. Pengen deh foto keluarga unsur yang selengkap-lengkapnya…. Tapi berarti gw harus nungguin kak Manda balik ke Indonesia dong… KAK ASLI GW HARUS BANGET NYUSUL LU LPDP KE JERMAN NANTI!

This Week on (Finally) Minggu UAS

Leave a comment

Jadi bulan ini sebenernya adalah bulan-bulan UAS… tapi gw baru ada UAS di minggu kedua dan ketiga dan itu semua ditumpuk di senen-rabu. Tiba-tiba gw iseng pengen masang materi UAS gw aja minggu ini. Yang semuanya belom gw sentuh sampe detik ini HEHEHEHE. Sekalian identifikasi gw harus belajar apa aja minggu ini hehehe

Senen: KI3211 Rancangan Penelitian. Ga pake UAS sih, cuman disuruh ngumpulin proposal TA. tapi tetep belom kelar 🙂

Selasa: KI3261 Metabolisme dan Informasi Genetika. Materinya seputar translasi gen sih, seputar bagaimana gen diekspresikan melalui operon-operon yang ada dengan adanya daerah promotor operator dan juga adanya aktivator dan repressor… Juga bagaimana RNA Polimerase mengkode mRNA buat ditranslasi jadi protein oleh ribosom.

Rabu: KI3212 Elusidasi Struktur. Materi: Dasar-dasar Difraksi Sinar X (XRD) untuk penentuan struktur protein dan kristal. Berhubung kemaren waktu penjelasannya cuman 2 minggu, 1 minggu per dosen… Jadi materinya emang ngga terlalu banyak sih. Yang jelas seputar hukum Bragg, mudah-mudahan ga keluar konversi dari data XRD jadi bidang Bravais maupun index Miller dan harus identifikasi jenis kristalnya… Juga mencakup materi seputar kristalisasi protein dan bagaimana protein bisa ditentukan strukturnya dengan metode kristalografi.

yep, materinya segitu. belom disentuh sama sekali. men~

Natural Product Organic Chemistry

Leave a comment

Natural Product Organic Chemistry

Dikenal juga sebagai Kimia Organik Bahan Alam, atau disingkat sebagai KOBA (akan disebut sebagai koba atau KOBA di dalam artikel ini untuk selanjutnya).

Secara garis besar, bidang keahlian Kimia Organik Bahan Alam membahas tentang senyawa-senyawa metabolit sekunder yang ada di alam yang tidak termasuk dalam kelompok makromolekul Biokimia seperti karbohidrat, protein, dan asam nukleat. Lipid kadang-kadang masih dibahas juga tapi jarang yang termasuk lipid “normal” yang asam lemaknya palmitat oleat dll itu. Mostly tentang metabolit sekunder dari tumbuhan, meskipun gw kurang paham kalo yang metabolit sekunder dari hewan gimana cara isolasinya hehe. Oiya jadi yang dibahas kebanyakan seputar ada senyawa apa aja, struktur senyawanya seperti apa, mekanisme kerja bioaktivitasnya gimana, dll dan juga termasuk cara isolasi dan pemurniannya.

Sedikit pengantar tentang KOBA ITB: Program Studi Kimia ITB memiliki 4 Kelompok Keahlian yang menjadi basis penelitian-penelitian yang dilakukan di Kimia ITB, yaitu KK Kimia Organik, KK Kimia Analitik, KK Biokimia, dan KK Kimia Anorganik dan Fisik. KK Kimia Organik dapat dibagi menjadi dua konsentrasi yang terpisah tapi ga terpisah-pisah banget: Kimia Organik Sintesis dan Bioorganik (selanjutnya disebut sebagai “sintesis”) serta Kimia Organik Bahan Alam. Sintesis punya dua laboratorium, sementara KOBA karena seperti yang telah disebutkan di atas cukup ribet, punya 3 ruang laboratorium, 1 ruang instrumen, 1 ruang kultur (biasanya dipake buat kultur jaringan tumbuhan), dan 1 ruang assay.

Sejauh pandangan gw sebagai mahasiswa program sarjana, KOBA bukan wilayah primadona. Lebih banyak mahasiswa pascasarjana. Dari tiap angkatan paling-paling 3-4 (dari seangkatan berkisar antara 90-100), itu juga lebih ke sintesis senyawa dengan dosen pembimbing Pak Didin Mujahidin (beliau memang spesialisasinya sintesis, gw pernah denger beliau disebut ahli sintesis Indonesia yang ga pernah gagal dalam sintesis, tapi beliau juga sering meneliti senyawa bahan alam) yang ngelabnya di ruang A KOBA. Jadi lab-lab di KOBA tetep penuh, meskipun bukan sama anak S1, tapi sama S2 dan S3 :v KOBA B dan KOBA C yang bimbingannya bersama Bu Prof. Euis, Pak Prof. Yana, dan Bu Lia. Penelitian yang gw tau sejauh ini dari keluarga nangka-nangkaan, ada juga tumbuhan Lauraceae, Macaranga, dll, terkait ada senyawa apa aja, strukturnya gimana, dan bioaktivitasnya sebagai senyawa berpotensi buat obat kanker dan malaria.

This semester (gw nulis ini berasa lagi nonton trailer film) gw dan seorang temen gw bernama Eunike dipanggil Ike mengambil kuliah Proyek Khusus yang isinya mini penelitian yang bener-bener udah kayak TA, pake bikin proposal dll. Kami bersama dosen pembimbing Prof. Dr. Yana Maolana Syah, MS., seorang ahli kimia organik bahan alam, dan yang paling baru beliau ini ahlinya NMR di Indonesia. Adanya NMR pertama di Indonesia, di LIPI, itu konon katanya berkat perjuangan beliau! NMR itu apa googling sendiri yah. Ga pake bahan radioaktif kok, cuman helium cair, nitrogen cair, superkonduktor, dll. Anywaysss kami diminta untuk mengisolasi senyawa kelas Terpenoid, tepatnya suatu sesquiterpene dialdehid bernama poligodial dari tumbuhan bergenus Drimys. Tumbuhan ini tumbuhnya di daerah Papua. Poligodial sendiri sudah dikenal di masyarakat ilmiah sebagai senyawa dengan rasa pedas setara merica, dan memiliki manfaat sebagai senyawa antimikroba. Sudah banyak penelitian terkait senyawa ini terutama terkait aktivitas antimikrobanya. Kami berdua disuruh isolasi senyawanya dari fraksi n-heksana ekstrak… gw lupa kulit kayu apa daunnya gitu. Setelah kami berhasil isolasi nanti, kami bakal mentransformasi kedua gugus aldehid senyawa tersebut. Yang enaknya, topik ini boleh dilanjutin buat TA :p

Sebenernya salah satu tujuan gw nulis postingan kali ini lebih ke curhat sih haha. Jadi kemungkinan besar tata bahasa gw akan terdegradasi lebih lanjut haha.

Kenapa tiba-tiba gw pengen ngebahas tentang koba? jadi sejak jaman SMA dan masih ikutan OSN lalala itu, gw sudah sangat terpikat dengan yang namanya kimia organik, terutama sejak dikenalkan oleh Kak Wira yang ngajar di pelatihan OSN Penabur seputar kimia organik. di dunia kimia organik, terutama sintesis organik, bener-bener terlihat bagaimana seninya merancang suatu reaksi organik, bagaimana rentetan reaksi harus dirancang sedemikian rupa untuk membuat suatu produk reaksi dengan rendemen yang tinggi, dan ga jarang harus dengan memperhatikan regioselektivitas dan stereoselektivitas…. Sungguh gw seneng dengan kimia organik mulai saat itu, meskipun dibilang bener-bener jago itu terlalu muluk-muluk. ditambah fakta bahwa gw ga terlalu suka sama hitungan… kimia organik sangat menarik buat gw. Tapi ada sedikit setback. Bokap gw adalah seorang pensiunan guru kimia SMA berpendidikan S3 dari luar negeri; dia cukup paham dengan bahayanya bahan-bahan kimia, dan kadang sampai pada tingkat yang bisa dibilang agak paranoid (but still I know you do that because you care, dad:)). Dengan demikian yang ada di pandangan gw adalah bahwa banyak bahan kimia yang berbahaya bagi kelangsungan tubuh, semacamnya karsinogen lalala gitu deh. Jadi gw pengen menghindari sebanyak mungkin bahan-bahan semacam itu, yang notabene banyak terdapat dalam olahan minyak bumi dan pelarut-pelarut yang aneh-aneh. Nah masuklah dunia kuliah, dan akhirnya gw mengenal kalo kimia organik di kimia ITB itu dibagi jadi dua seperti yang di atas. Tertariklah gw dengan sintesis organik, terutama dengan praktikum kimia organik yang cukup menunjukkan bedanya dua dunia sintesis dan koba: di sintesis lu bisa merancang supaya produk yang lu dapatkan cukup banyak, at least dengan jumlah yang kalo diliat pake mata masih keliatan gitu lah ada barangnya. Sementara itu di KOBA, yang lu masukin misalkan daun sekian kilo, yang keluar senyawa isolat cuman sekian MILIGRAM :V iya. MILIGRAM dari sekian KILOGRAM yang lu olah. Dari situ gw lebih condong ke arah sintesis organik. Naaaaaaaaah seiring perjalanan gw di kimia, ada batu sandungan lagi: sintesis organik di ITB sejauh pemandangan gw lebih banyak ke arah Enhanced Oil Recovery, surfaktan, dan inhibitor korosi, sementara senyawanya…. well…. diduga karsinogenik :/ Oiya, untuk menghindari semua itu, gw memilih pendekatan ke kimia bahan makanan (food chemistry) dengan pertimbangan bahwa senyawa-senyawa yang dipakai dalam makanan atau edible things itu seharusnya diproduksi dalam kondisi yang juga aman bagi manusia kan? mudah-mudahan benar seperti itu. Masalahnya… yang pendekatan ke situ dari wilayah sintesis organik… hampir ga ada dan itu kurang umum gitu deh. Jadi agak sulit ambil pendekatan itu. However, praise ITB for letting us take subjects from outside our own study program! gw sudah merencanakan ambil mata kuliah farmasi dan mikrobiologi terkait makanan. oke balik lagi ke kimia. Jadi kalo di kimia, yang fokusnya penelitian ke makanan itu adalah…. biokimia. yang berarti gw harus berkutat dengan lingkungan steril yang bermain dengan protein karbohidrat enzim dll yang mahal dan ribet, mainnya mikroliter udah bukan mililiter lagi. ya, MIKROLITER. bukan MILILITER. dan yang jumlahnya mikroliter itu harganya bisa berjuta-juta :/ sedih kan.

Dalam kesedihan dan kebingungan itu mencari topik proyek khusus (target ideal gw: sintesis organik, terkait makanan), gw dan Ike ngambil kuliah yang baru dibuka berjudul Dasar-dasar Fitokimia, atau kalau Pak Yana nyebutnya selalu Dasar-dasar Kimia Bahan Alam. Di situ Pak Yana selain ngajar materinya juga sering cerita tentang penelitian beliau. Dari situ gw dan Ike tertarik, terutama bahwa senyawa-senyawa penelitian beliau bisa diaplikasikan juga ke manusia daaaaan diambilnya dari buah nangka, sukun, cempedak, which are all food! Tertarik, akhirnya gw dan Ike memutuskan buat ngambil prosus sama Pak Yana.

Seiring keberjalanannya, ketahuan lah bahwa kami berdua selama ini melakukan hal-hal kecil yang ngaco :v contohnya aja kami KLT pake gelas kimia meskipun harusnya pake chamber… Motong pelat silika buat KLT ga seragam jadinya boros…. Baru tau yang namanya metode Kromatografi Cair Vakum dan Kromatografi Radial…

Dan somehow, setelah berproses sekian lama…. kami pun jatuh cinta sama Kimia Organik Bahan Alam.

Di lab ini kami belajar buat kerja rapi dan dengan teknik yang benar. Kami berurusan dengan sampel yang sedikit, bayangin aja dari sekian kilo sampel, senyawa yang ditargetin bisa jumlahnya cuman miligram yang didapatkan. Kalo tekniknya salah dan kerjanya ceroboh, bisa-bisa cuman pemborosan sampel doang, senyawanya bisa hilang, dll. Selain itu untuk bisa dikarakterisasi, penting banget buat bisa dapet senyawa yang murni. Contohnya aja spektroskopi NMR, kalo sampe sampel yang diuji senyawanya ga murni, spektrum yang didapat bisa jelek banget sampe-sampe ga bisa diinterpretasi datanya. Padahal buat sekali uji NMR lengkap biayanya bisa sampe 2 juta lebih. Belom lagi buat proses memurnikan itu butuh banyak pelarut, banyak silika (yang jenisnya juga ga cuman satu), banyak vial yang harus dipakai….

Tapi dari semua itu kami berdua tetep jatuh cinta dengan KOBA 🙂 Memang KOBA bukan cup of tea semua orang, tapi tentu saja it is our cup of tea now 🙂 bahkan kami berdua pengen lanjut TA dengan topik yang sama hehehe. Dari yang dulunya pengen banget sama sintesis organik, sekarang jadi cinta denga isolasi senyawa 🙂 Nanti deh kapan-kapan gw cerita lebih lanjut tentang penelitian gw yah kalo udah kelar! hehehe

Older Entries