Judul posting gw kali ini panjang banget ya???

Dengan aturan pembuatan judul yang salah pula, tidak sesuai dengan kaidah Bahasa Indonesia.

Gw baru aja ngeliat blog punya orang lain, kebetulan ngelink dari blog temen gw, di mana orang itu pernah memberi comment buat dia. Jujur, gw ngiri, ngeliat blog bisa serapi itu, bisa diupdate sesering itu….. Kadang-kadang gw males juga chuy, ngisi blog ini, soalnya gw sedikit punya fantasi, gw pengen ngisi blog gw dengan tulisan-tulisan “filsafat” asal-asalan bikinan gw. Tapi, lama-lama, gw jadi males juga. Soalnya, buat apa gitu, gw ngisi tulisan “filsafat”, kalau gw nulisnya dengan bahasa yang ancur-ancuran? Kan sama aja gw mo ngebikin diri gw dianggap JUNKER DUNIA INTERNET. Dan, konsekuensinya, kalau gw nulis postingan itu yang bunyinya bagi sekian orang ¬†sangat ofensif, gw bisa aja dicariin sama orang itu. Bisa gawat. Belum lagi, gw belum tentu bisa mempertahankan diri gw sendiri.

Tapi, barusan lagi, gw nyadar, blog gw itu ga penting kalau gw isi dgn tulisan-tulisan filsafat gw yang ngga jelas. Gw jadi ingat, dengan ulangan BI gw Senin beberapa minggu yang lalu. Gw dapet koran yang ada isinya tentang blog. Guru gw, Bu Maria Goretti yang terhormat, menyuruh gw dan temen-temen gw untuk membuat karangan argumentasi. Di kertas ulangan gw, gw menulis “…..blog sebagai alat publikasi di internet….” atau seenggaknya intinya begitu. Gw baru sadar beberapa saat pada hari ini, tepatnya Sabtu, 30 Agustus 2009, pukul 6-6.09, warnet OPERA, Jln. Pos Pengumben Raya, Kelapa Dua, Kebon Jeruk, Jakarta Barat. Blog itu untuk publikasi diri. Publikasi yang bisa jadi bukan publikasi yang dapat membuat seseorang terkenal. tapi, hanya untuk publikasi yang menunjukkan di dunia, bahwa seorang …… (siapapun itu yang ngeblog) eksis di dunia, dan memiliki kemampuan untuk ngeblog dan menggunakan internetnya. Ngga cuman blog. YouTube, juga sebenarnya dapat digunakan untuk mempublikasikan diri seseorang.

Dengan penyadaran ini, gw berniat, gw bakalan pikir 2 kali untuk bikin tulisan filsafat ga jelas.