Beuuuuh….

Gila men, gw bingung bgt malem ini…..

Posting ini aja gw tulis malem-malem begini, 25 September 2008, jam 23.10 WIB…Atau lebih tepat sih WIG, Waktu iPod Gw…… hehehehehe…… Posting pertama yang gw tulis dengan tangan dulu di buku blog gw……

Oke, to the point aja deh.

Di sekolah gw, baru-baru ini, tepatnya siang tadi, sedang tenar nge”fly”. Mau tau maksudnya apa? “Fly” di sini bukan teler akibat narkoba, tapi hanya menirukan efek yang terjadi klo ada seseorang yang OD. Caranya? Ya pingsan deh…. Beneran lho, dipingsanin… Dipaksa pingsan. Jadi, si penderita disuruh napas kenceng-kenceng sambil jongkok ampe cape, trus, klo udh cape, dia berdiri nahan napas sambil mejemin mata, trus ada temennya nekan dadanya kenceng-kenceng ampe si penderita ngga sadarkan diri. Trus, klo udh pingsan, giliran si penderita ditabok-tabokin dah, ampe bangun…. Kata temen gw, ada temen gw yg pingsannya sambil kejang-kejang…. Yang pasti, temen-temen gw banyak banget yang nyobain… Gw sih, pribadi, ogah nyobain gituan. Jujur, gwmerasa klo fisik gw ngga kuat, terutama di bagian paru-paru dan jantung. Tambahan, tadi aja pas gw abis senam pake lagu Crazy Frog di skolah, napas gw udah jadi pendek-pendek, dan dada gw hampir nyesek, kyk orang asma. Gw jelas khawatir dong, gimana klo pas gw nyoba, fisik gw ngga kuat nahan tekanan itu, trus yang ada gw ngga sadar-sadar dan berpulang ke rumah Bapa…. Meskipun katanya aman, gw ngga mau ngambil resiko… Gw pengen menikmati hidup gw yang gw yakini masih panjang, tergantung kehendak Tuhan…. Nah, dari persoalan ini, gw bimbang bgt…..

Gw sebenernya penasaran bagaimana rasanya pingsan. Soalnya, gw belum pernah pingsan sekalipun. Tapi, gw masih concern ama keselamatan gw. Gw ngga mau pengalaman pertama gw pingsan berupa pingsan yang direkayasa, tanpa ada keadaan sebenernya yang dapat mendukung pingsan. Dan, gw percaya, setiap orang punya limit masing-masing. Nah, yang gw takutkan, batas gw itu dekat, dan seandainya gw nyobain “fly”, ngerinya gw langsung sampai pada batas maksimum gw… Memang, ada anak yang nge”fly” lebih dari satu kali. Ada yang 5 kali, ada yang 7 kali, bahkan ada yang 12 kali, dan masih tetap baik-baik aja. Gw percaya, mereka itu belum mencapai batas maksimum mereka. Yang gw takutkan, suatu hari, mereka akan mencapai batas mereka, dan tiba-tiba mereka perlu kavling tanah 2×1. Bukannya nyumpahin, tapi kan artinya udah ngga asik lagi, pratik “fly” rekayasa.

Gw saat ini sedang membimbangkan hal itu. Gw memikirkan, bagaimana gw bisa mencegah hal yang terburuk terjadi. Mungkin aja membicarakannya dengan guru. Bu Evy, misalnya, ato Bu Rere. Jelas, gw mana mungkin langsung ngomong, “Bu, itu anak-anak pada nyobain pingsan disengaja bu,”, ya ngga lah… Gw bakalan digorok…. Gw bakalan nanyain dulu, ada ato nggak hal itu… trus, aman ato ngga.. Klo ada yang nanyaindulu tentang ada ato ngga yang ngelakuin, gw bakalan mikir beberapa kali dulu…. Tapi, klo misalnya gw ngga bilang, gw bakalan merasa sangat bersalah klo ampe ada anak yang dibawa ke RS gara-gara nyobain “fly”. LHO? “Kan dia ngga ngapa-ngapain, koq merasa bersalah?” Jelas gw bersalah. Gw ngga bisa mencegah apa yang seharusnya bisa gw cegah. Gw ngga bisa membawa keselamatan bagi orang lain, dan ngga bisa menjadi perantara keselamatan bagi orang lain. mungkin ini terdengar nonsense dan belagu banget, tapi itulah yang gw pikirkan.

Jd, singkat kata, gw bingung nih milih, antara:

  • Ngga ngomong, tapi klo ada seseorang yang lewat, gw akan dihantui perasaan bersalah.
  • Ngomong, gw membantu orang mendapatkan keselamatan, tapi gw akan dikucilkan sama temen-temen gw, di penghujung angkatan gw.

Pilih yang mana ya? Bantuin dong…..

NB: ini catatan gw kmaren malem, dan udh gw tambahin.