Sinting….

Gw baru aja kena Cultural Shock… Ternyata ngga hanya orang yang baru bertemu dengan budaya baru saja….. Tapi, orang yang udah cukup familiar juga bisa kena…

Tapi, buat pembaca2 sekalian, jangan dibayangin cultural shock yang gw alamin ini cultural shock yang biasa lho…. Ini mungkin bisa diklasifikasikan bukan sebagai cultural shock…. Mungkin hanya gw yang menganggap ini cultural shock….

Tadi gw baru aja dari bekas SD gw, mengunjungi mayoritas temen2 gw bekas SD, yang pada masuk SMP di satu kompleks SD gw. Gw, sebagai satu-satunya anak yang migrasi ke Jakarta, cukup demen bisa datang di saat yang pas, sblom mereka libur…..

Nah, gw sih jelas, ngga pernah melupakan aksen Melayu yang udah gw bawa selama 12 tahun selama tinggal dan besar di Pontianak… Jadi, gw biasa2 aja ngobrol di bkas skolah gw…

Gw mulai ngerasa aneh begitu gw udah selesai ngobrol, dan nungguin gw dijemput sama tante gw. Gw nungguin di depan gedun SMP situ. Ada beberapa anak klas 7 ato 8 gitu lagi maen2 di sekitar gw. Pada ngomong pake aksen Melayu. Padahal, mereka itu keturunan Tionghoa. Bukannya gw mempermasalahkan tentang etnis dan suku lho… Di bkas SD gw itu mayoritas orang Tionghoa. Jadi, orang yang bener-bener baru di skolah itu bisa2 kagok abis ngeliat orang keturunan Tionghoa yang segitu banyaknya………

yah, gw OOT….

Eniwei, gw kan lagi nungguin, tuh, mereka maennya sambil ngobrol pake aksen Melayu, dan gw itu ntah knapa bisa kagok ngedengerinnya…. Gw ngerasa, kok gw itu laen sendiri…….. Gw jadi terpikir jauuuuuuuuuuuuuuuuuuh ke depan, gw mungkin ga bisa bertahan di sini…. Jadi berasa mesti beradaptasi lagi….

Dari itu, gw dapat hipotesa.

Cultural shock dapat terjadi juga pada orang yang sudah lama meninggalkan kebudayaan itu, tidak hanya orang yang benar2 baru saja.

Klo fenomena ini benar2 istilahnya cultural shock….

Tapi, beberapa saat kemudian, “halusinasi” gw ilang koq….

NB: Klo dirasa menyerang etnis lain, gw minta maaf ya…..