Hahaha…. Akhirnya ngeblog lagi……

Gw brasa udh lama bgt gw ga ngeblog. Padahal baru seminggu yang lalu gw nulis di sini. Mungkin gara-gara tiap kali mau buka WordPress, koneksi internet gw ancur…

Anyways….

Tadi ama kemaren, di sekolah gw, ada pembantaian massal. Yaaah, bagi orang yang udh biasa ngelakuin dan ngerasa ini biasa-biasa aja, pasti nganggep gw berlebihan. Tapi, berhubung ini pertama kali buat gw (ga sepenuhnya perama kali sih, gw juga berhubungan ama ini tiap kali gw masak) ya gw merasa layak aja dibeginiin…

Bu Evy tumben-tumbenan ngajakin ngebelek binatang! Hehehehe….

Tapi, masalahnya, yang disuruh belek, itu katak ama ikan. Klo ikan sih gw ga masalah sama skali. Gw udh berkutat dengan ikan lama bgt. Jadi gw udah terbiasa dan ngga jijik ama ikan.

Tapi…. KATAK?

Parah abis… Pagi tadi, pas temen gw ngebawain katak (ato mungkin kodok, jadi jangan terpengaruh klo gw nyebut kodok) gw langsung menjerit, trus ngejauh! Serius! Kodoknya ditaruh di dalam kantong plastik gitu! Anjrit… Bener-bener sadis….. Untung aja gw ga ngejerit kaya’ cewek… Hehhehehe……

Untung pagi tadi kga berlangsung lama. Untung aja Biologi pelajaran pertama. Klo kga, bisa ngeri gw….

Dan, untung juga, Bu Evy ngasih kelompok gw kodok yang udah lama di dalam toples formalin. Memang sih lebih kecil daripada yang dibawa ama temen gw, tapi udah diem… Ikannya sih gw yg bawa… Ampe gw mesti bawa-bawa ember segala lagi…..

Pas ngebedah, awalnya gw ngebedah kodok duluan. Ama Bu Evy, belum dikasi pake pisau scalpel, soalnya pada belum ngerti. Jadilah ngebedah pake gunting. Nah, pas gw abis ngebuka otot di dadanya si kodok, kelompok gw ditegur ama Bu Evy suapay cepatan ngerjain ikannya. Nah, gw langsung “mendelegasikan” si kodok ke temen gw, trus gw berpindah ke si ikan. Ikannya lebih seru….BANGET! kan dimulai dengan menggunting dari bagian kloaka (seperti anus pada manusia, cuman didesain untuk pembuangan urin dan feses sepertinya). Gw potong sesuai dengan instruksi Bu Evy, ampe ke dekat insang, muter ke atas ampe linea apa gitu (pokoknya garis keseimbangan ikan), trus balik lagi ke kloaka. Nah, pas gw buka tuh, isinya keren bgt…. Ada gonadnya ikan itu. Ikannya jantan, soalnya gonadnya seperti massa putih, soalnya penuh dengan sperma si ikan. Gw mulai deh, nyoba copot-copot organnya. Nah, pas gw mo nyari jantungnya, gw melakukan suatu kesalahan yang parah bgt…. Yang harusnya gw bongkardulu organnya, gw malah motong ampe ke arah kepala si ikan! Gara-gara itu, gw malah secara ngga sengaja motong jantungnya tuh ikan. Udah deh, tuh ikan abis berdarah-darah…. Tapi sih, gw tetep berhasil ngambil jantungnya…. meskipun udah bocor… hehehe….

Ngebongkar sistem pencernaannya pun lebih parah. Gara-gara sistem pecernaannya (usus, lambung, empedu, dkk) ketutupan ama pankreas, gw susah payah ngebongkarin pankreasnya. Gw kirain pankreasnya harus utuh. Ternyata, setelah gw tanya lagi ama Bu Evy setelah praktikum selese, pankreasnya emang harus hancur supaya usus dkk bisa diliat….. Aaaah….

Ah, tapi meskipun gitu, tadi itu bener-bener pengalaman yang berharga banget. Keren bgt akhirnya ngebelek binatang. Tapi, gw tetep takut ama katak ne… Hiks….. Pokoknya, pembantaian massal bener-bener terjadi deh..Satu angkatan gw ngebelek binatang… Hehehehe…..