Aaaah…

Inilah review film gw yang pertama akan gw publish, setelah sebelumnya  V for Vendetta sama Australia batal, gara2 gw kehilangan minat… Ini aja awalnya gw mo selesein subuh abis nonton nih film di Djakarta XXI, midnight show jam 00.35…. Tapi, berhubung gw ngantuk dll, baru selese hari ini….

Sebelum mulai dengan reviewnya, nih gambarnya, diambil dari http://www.cinefantastiqueonline.com:

racetowitchmountain

Menurut gw, tema film ini udah cukup unik. Jarang juga ada produser yang ngebikin film dengan idenya merek. Dan, meskipun ini film temanya sci-fi, tapi tetep ngga ngilangin family value, seperti film-filmnya sci-fi Disney yang laen. Itu pandangan gw mengenai tema….

Mengenai performance, menurut gw seluruh aktor bekerja dengan bagus. Yang jadi aliennya, AnnaSophia Robb sama Alexander Ludwig, memainkan peran jadi alien bagus, lumayan meyakinkan… Ini gw liat dari gaya ngomongnya yang cukup baku banget, dan kata-kata yang dipake juga yang kompleks… Salut buat nih anak berdua……Dwayne “The Rock” Johnson juga bagus, seperti biasa, membawa tawa di tengah seriusnya kedua alien untuk mencari pesawat mereka….

Dari segi alur, gw rasa sih film ini alurnya naik turun gitu, tapi secara keseluruhan bikin tegang mulai dari awal-tengah film sampe akhir… Mulai dari awal pas mereka dikejar pihak pemerintah, kemudian dikejar lagi sama Siphon, pemerintah lagi, trus usaha mereka nyari pesawat mereka, menegangkan… Sampe-sampe gw males buat ke WC (meskipun ujung-ujungnya gw ke WC juga, heheheeh)…. Klimaksnya, klo menurut gw, agak kocar-kacir gitu, soalnya gw merasa ada 2 kali pemaparan permasalahan… Klo menurut apa yang dulu gw dapet pas kelas 7, ini mungkin termasuk alur rumit kali yah…. Adengan yang gw suka tuh, pas si Seth keluar dari taksi, nembus jok belakang, kemudian ngehadang mobil si agen pemerintah… Bagi gw(yg sudah terbukti seleranya agak aneh), ni adegan lumayan gokil….. Yaiyalah, gila aja ampe ada orang gitu, yang bisa ngancurin mobil dengan hanya berdiri di depannya…. siapaaa gitu…..

Untuk pesan moral, gw rasa sih ada beberapa, antara lain:

  1. klo ada tugas harus diselesaikan
  2. kekerasan tidak menjamin keberhasilan
  3. jadi orang harus sabar…
  4. kita selalu punya pilihan….

Tapi, satu yang gw tangkep, yaitu keberanian untuk meminta maaf. Ini gw liat pas terakhir-terakhir, si Seth, alien laki-laki, minta maaf ama si Jack Bruno, si sopir taksi, gara-gara udah bilang kalo Jack itu manusia terakhir yang bakalan dimintain tolong ama dia(ato apalah, intinya dia udah ngehina Jack). Dan mereka pun saling memaafkan,…. Ini yang keren dari film ini… Secara ga langsung, film ini mengajarkan kalau setelah berbuat salah, mintalah maaf dari orang yang bersangkutan(one thing that i’ve found very hard to execute)… Ini yang sepertinya jarang…

dah, gw bingung apaan lagi yang harus gw bahas….. mohon kritik dan sarannya, karena ini review pertama gw, SANGAT bobrok…. hehehehe…..