Hahahaha… I’m back…..

Setelah ga jadi update tentang UAN gw akibat paranoia yang berlebihan (seperti biasa…. anubis summoner adalah orang yang paranoid. catat itu. hahaha….), gw menggantinya dengan yang ini, lebih sifatnya curhat (baca: keluhan)…..

Yah, jadi ceritanya begini…. Gw seperti biasa sedang begadang pas besoknya hari libur (biasanya hari biasa juga… ehem….), gw berkeliling di ranah Facebook, ngeliat-liat foto tmen-tmen gw. Dari pengamatan gw, rasanya ga ada gitu, yang terlihat aneh… Nah, pas di foto yang ada gw, rasanya gw tuh jelek banget… seperti noda di sebuah kaos putih, tampang gw tuhkykny ga ada yang bner…. Selalu tampangnya cupu gitu….

Setelah gw pikir-pikir, sampailah gw kepada suatu kesimpulan yang bisa dibilang cukup bego:

They look good because there’s a little bit narcissism inside each one of them.

Sementara itu, kesimpulan tentang buruknya performa gw dalam foto:

I don’t have the guts to be narcissist due to low self respect.

Yes, folks. Gw merasa klo gw itu ga punya unsur narsis sama sekali dalam diri gw. Bisa dibilang klo gw itu termasuk orang yang rendah diri. Gw selalu menghindair untuk difoto. Dengan alasan, tampang gw ancur dan ga layak untuk masuk foto. And, guess what, my wish is fulfilled. I’m a hideous person on every picture featuring ME.

Gw lama-lama berpikir juga, knapa gw bisa jadi begini? Trus mulailah otak gw ngebuka-buka lagi file-file tentang masa SD gw di Pontianak. Gw mulai teringat lagi, bagaimana oknum-oknum di SD gw merendahkan kepercayaan diri gw dengan memanfaatkan gw, ngerjain gw, ngatain gw, and the ultimate spice to this misery: membuat gw merasa klo diri gw itu ga pantes untuk bergaul dengan mereka, dijauhin hanya gara-gara kulit gw gelap(seperti yang dilakukan oleh salah satu oknum di SD gw dulu), meremehkan gw abis-abisan. Yang mau ngasi support ama gw tuh cuman dikit.

Dan, somehow, gw ampe sekarang sangat bersyukur bisa pindah ke Jakarta, trus ktemu ma tmen-tmen yang baru di SMP gw. Gw makasih banget ama ortu gw yang nyekolahin gw di sini. Bayangin aja, klo misalkan gw ga pindah, gw ga yakin pikiran gw bisa kebuka kayak begini. Gw ga yakin klo gw bakalan lebih berkembang. Dan bahkan, temen-temen gw di sini memberi gw sesuatu yang gw kurang dapat dari tmen-temen gw SD. Penghargaan sebagai seorang temen. Gw akui, ada beberapa temen gw di SD yang memberi hal ini buat gw. Tapi, gw lebih merasakan klo gw lebih bisa jadi orang tuh di Jakarta. Temen-temen gw di sini ga ada yang ngejauhin gw gara-gara kulit gw lebih gelap. Temen-temen gw senang-senang aja hanging out ama gw. Somehow, all of the barriers were demolished. Emang, ada beberapa orang juga di Jakarta yang ga gitu deket ama gw, dan kadang-kadang …. gimana lah gitu. Tapi, gw merasa lebih mantap berada di Jakarta. Dan, gw sekarang bisa melihat, bahwa mereka yang dulu merendahkan gw, adalah ****.

Yet so, masih ada tmen-tmen gw di Pontianak yang mau menghargai gw. Jadi, no offense buat kalian (klo baca post ini), gw cuman menunjuk pada beberapa orang doang.

Yah, kira-kira begitulah keluhan gw… Gw pengennya sih jadi lebih narsis dikit… hehhe,… Biar pas prom nite nanti gw bisa puas-puas foto tanpa canggung… Hehehehe……