HAhaahhaha… judul di atas aneh kan? Udah kayak judul buku analisis punya ilmuwan jaman Renaissance aja…. Hahaha…. Tapi, itulah yang mo gw tulisin tengah malam hari ini… Sebuah ide yang muncul di kepala gw setelah ngeliat-liat foto temen gw pas promnite, dan setelah ada jealousy wave yang biasa kena ke gw…..

WARNING: Tulisan ini tanpa menggunakan referensi atau penelitian yang jelas, jadi kurang lebih cuman sharing pemikiran. Jangan dijadikan sebagai pedoman dan JANGAN DIANGGAP SERIUS.

Sebelum masuk ke tipe-tipe eksistensi menurut gw, ada baiknya gw kasi tau dulu pemahaman eksis yang gw tau. Eksis adalah dikenal oleh banyak orang. Itu juga gw ketahuin setelah dikasi tau temen gw… hahahaha…. Oke, mari masuk ke tipe. Menurut seorang anak yang berpikiran abstrak bernama Felix bercodename Anubis Summoner, ada 4 tipe eksistensi.

  1. Eksistensi Aktif. Maksud gw dari eksistensi ini adalah tuh orang dikenal banyak orang karena gampang bergaul dengan banyak orang, ngedeketin banyak orang gitu, sampe mempengaruhin orang lain. Bahkan juga karena apa yang dilakukannya. Plus banget tuh. Jadi dia udah bisa macem-macem, gampang bergaul ama orang lain, dikenal ama banyak orang lagi…. Cuman, kadang-kadang yang begini klo terlalu terlena ama kenikmatannya, bisa dianggep belagu sama sebagian orang dan ada beberapa yang bisa dianggap hedonis, terutama klo mereka dari keluarga dengan ekonomi atas. Kalo misalnya dia dimasukin ke dalam lingkungan baru, dia bakalan cepet adaptasi dan dalam waktu singkat bisa dapet banyak temen. Biasanya orang-orang kayak gini nih sering muncul di muka komunitasnya, ngewakilin komunitasnya, dan terlihat paling aktif ngatur-ngatur di komunitasnya.
  2. Eksistensi Pasif, ato bisa juga disebut Eksistensi Senyap. Maksud gw adalah orang yang begini dikenal sama banyak orang, tapi dia ga begitu gampang bergaul ama orang lain. Dia memang biasanya punya banyak kegiatan, cuman dia jarang deket sama orang yang terlibat dalam kegiatan itu sebelum tuh orang yang ngedeketin dia. Dia biasanya cuman deket ama orang-orang yang emang udah deket ama dia dari awalnya, ato yang udah masuk ke dalam inner circlenya. Dia susah klo dimasukin ke dalam lingkungan baru yang asing buat dia tanpa satupun orang yang eksis-aktif. Biasanya dia juga banyak ngatur, dan meskipun dia dikenal sama banyak orang, dia bakalan dilihat sebagai orang yang dingin, padahal mungkin aslinya dia itu hangat.
  3. Eksistensi Akibat Ineksistensi. Orang yang eksis karena ngga eksis ini biasanya yang jadi bahan celaan, terutama sama anak-anak eksis-aktif yang kelewat belagu. Biasanya akibat perilaku mereka yang mengganggu orang lain, atau pernah punya masalah dengan salah satu orang paling berpengaruh dalam sebuah komunitas. Mereka ini mirip dengan anak eksis-pasif, cuman biasanya mereka lebih diem dan kurang partisipasi dalam kegiatan. Biasanya dalam kegiatan mereka juga ambil bagian, tapi hanya klo disuruh. Mereka klo dimasukin dalam sebuah lingkungan yang baru, mereka biasanya punya kesempatan buat dianggap sebagai anak eksis-aktif.
  4. Eksistensi Hampir Musnah. Orang-orang yang begini biasanya sangat tertutup dan hanya bergaul dengan orang-orang inner circlenya. Kadang hanya berurusan dengan orang lain klo ada urusan, klo ngga kadang dibiarin gitu aja. Mereka jarang sekali aktif dalam suatu kegiatan, kadang hanya ikut klo terpaksa. Tentu, mereka ga dikenal secara luas.

Oke, itulah pemikiran gw. Jelas sekali nampak klo gw mengkotak-kotakkan orang kan? Well, itu cuman pendapat gw terhadap sebagian orang, tanpa maksud ingin ngotak-ngotakin… No offense loh… Klo misalnya lu ga merasa digolongin ama gw, ya bagus… Klo misalnya lu tersinggung karena gw nulis ini, ya gw minta maaf… Gw ga punya maksud buat nyinggung siapa-siapa… Gw cuman ngungkapin pendapat gw… Jelas ini masih bisa salah, apalagi ini ga pake penelitian… hehehe….Klo lu merasa apa yang gw tulis di sini salah, well, I can only say that it’s everyone’s right to be wrong and to express their thoughts…. Jadi, ini tulisan sebenernya juga buat fun-fun doang…. Jangan terlalu dianggep serius lah…. Oke? sip…