Well, to start my streak of posts after the post called “Resurrection”, I’m going to write about some changes that had happened to me during the last 2 months, during my long hiatus. To make it asier, ‘m gonna write this post in Indonesian…

Hehehe…. Barusan gw practice my English dikit.. hehe… Biar selama libur ga memburuk… hehehehe…. Oke deh, gw bakal mulai cerita…

Satu perubahan yang jelas banget udah terjadi dalam hidup gw. Yaitu, gw jadi anak SMA skarang. Yup, bye celana biru super pendek (celana SMP gw tuh kependekan, ampe bisa digolongin hotpants….) and welcome (greenish) grey trousers! Ahahaha….

Wait. Greenish?

Ya. Greenish alias keijoan. Secara gw masuk SMAK 1 PENABUR (berdasarkan ketentuan gw harus nulis pake huruf besar smua kata “penabur”)… Emang sih pada dasarnya smua SMAK pake greenish grey trousers smua, cuman yaaaa gitu deh.. Hehehe…

Sejak gw masuk sini, meskipun baru 2 bulan doang, gw udah mulai ngerasa ada banyak hal yang berubah…

Well, for starters, budaya keagamaan berubah. Ini jelas. Ini adalah satu resiko yang gw ambil demi masuk sini. Gw adalah orang yang sampe SMP besar dalam budaya sekolah Katolik, dan gw sendiri memang orang Katolik. Masuk di sekolah Protestan, bagi gw ada beberapa perbedaan. Tapi ini ga gitu gw permasalahkan…. Toh pada dasarnya inti ajarannya kan sama…. Tapi ya tetep sebagai orang yang belum pernah ngalamin sendiri ritus Protestan kek gimana, buat gw lumayan shocking… Hehehehe…  (tolong diperhatikan bahwa gw tidak ada maksud untuk menjelek-jelekkan, mengagungkan, ato promosi suatu agama di sini. Anda bebas menganut kepercayaan apapun sesuai dengan apa yang Anda percayai.)

Selanjutnya, budaya sosial. Klo menurut pengamatan gw, kondisi pergaulan gw dulu dan sekarang lumayan berbeda. Di sini (“sini” merujuk ke SMAK 1) harus gw akui, gw sedikit kagok juga… Persaingan lumayan kenceng boo… Tapi jujur, dan dengan sangat terpaksa gw harus menyebut ini (sekali lagi tolong perhatikan catatan kecil untuk paragraf di atas) berdasarkan pengamatan gw, pola pergaulan antara siswa skolah Katolik dengan skolah Protestan lumayan beda. Itu menurut opini gw loh yaaa….  Perbedaannya…mungkin sebaiknya ga usah gw sebutin dulu deh… Tapi yang jelas, there are some noticeable differences… Anyway… Perbedaan itu ga gw permasalahkan.. But, for sure, beberapa problem yang belom pernah gw rasakan pas SMP mulai gw rasakan… Yang pertama, gw mulai bner-bner ngerasa kesel sama seseorang murni tanpa pengaruh dari orang. Orangnya siapa ga usah gw sebutin deh… Pokoknya ada seseorang yang bikin gw lumayan kesel gara-gara sikapnya… Tapi yaaa, gw sedang berusaha untuk bisa memaafkan apapun yang dilakukan dia… Yaaa, doakan saja semoga usaha gw berhasil…. Yang kedua, di sini persaingan mengejar nilai tuh lumayan tinggi… Tapi ini yang sedang sangat gw usahakan untuk dihilangkan… Jadi yaaa, intinya supaya klo misalkan dalam kelas gw ada anak yang gw bisa dalam satu bidang, sebisa mungkin gw bantuin, klo gw lumayan bisa.. jadi seminimal mungkin ada rasa penyesalan masuk nih skolah, dan satu kelas rasa persaudaraannya bener-bener kuat…. Hehehe… Yang ketiga, soal fisik. BENAR-BENAR TANPA MAKSUD MENYOMBONG, tapi setelha gw perhatiin, di sini (setidaknya dalam angkatan gw) gw termasuk anak golongan berbadan tinggi… Hehehe… Rada bangga bo, bisa gitu… Yaiyalah, secara di SMP gw termasuk golongan sedang-sedang aja.. Ya lumayan lah, hahaha…. Ah tapi ini bner-bner fact yang ga penting…

Next, ada sistem pengajaran yang lumayan beda (bisa dibilang mungkin satu-satunya di Jakarta, ga tau deh ada skolah laen yang nerapin ato ngga)… Jadi, di sini itu, ada 5 hari sekolah, satu hari dibagi jadi 9 jam pelajaran dengan 3 kali istirahat. Oke, that’s normal. Tapi apa yang bikin ga normal? Banyak. For starters, dalam satu hari tuh kebanyakan tiap pelajaran dalam satu hari cuman ada 1 jam pelajaran doang. Kedua, ada yang namanya jam pelajaran setengah. True story deh. Nih, misalkan geografi (yang gw rada inget) ada 1,5 jam pelajaran seminggu. Bingung? Ga usah bingung… Pelajaran yang kek gini tuh ada gantiannya sama pelajaran laen pada hari tertentu… Misalkan untuk geografi, gantian sama fisika tiap hari senen. Jadi tiap senen gw gantian pake bukunya…. Ketiga, ada sistem HARI ULANGAN. Bingung lagi? Sama, gw juga pada awalnya. Tapi semakin gw pikir-pikir lagi ini malah sistem yang cukup bagus.. dengan gini, guru ga bisa ngasi ulangan dadakan… Trus juga jumlah maksimum ulangan dalam satu hari dibatasi jadi maksimum 2 per hari.

WARNING Tulisan ini mulai ke bawah gw udah mulai kehilangan feel buat nulis dikit. Gw nulis yang atas pas subuh, ini gw mulai lanjutin lagi.. Hehehehe….

Ada lagi chuy… ga cuman yang di atas “doang”… Dari segi International Relationship, terutama sama kakak kelas, gw merasakan ada 2 jalan yang berbeda. Yang pertama, gw bisa akrab sama sebagian kecil dari mereka. Yang gw deket sih rata2 yang udah bner-bner gw kenal dket sama kedua PK gw, Jeje sama Ko Ernest…. Yang kedua, gw makin ngerasa segan sama beberapa kakak kelas, sampe gw ngerasa klo di hadapan mereka gw adalah orang yang dingin dan sombong…. Bneran deh, gw udah ngeadd facebook mereka, tapi gw sendiri masih sangat segan untuk