Arrgh… niat pengen ngeblog gw sebenernya rada dibuyarin ke-badmood-an gw malam ini, tapi karena gw lagi pengen ngeblog jadi ya sudah lah, MARI NULIS!

ada apa dengan judul itu? well yah gw kali ini pengen cerita tentang beberapa petualangan kecil gw di DKI jakarta ini, yang beberapa waktu ini jadi sering gw lakukan: keliling jakarta pake busway! yak, suatu hal kecil yang sedikit bodoh ini gw lakukan cuman buat hepi-hepi doang. tapi adiktif juga loh, jangan salah. gw pengen lagi jalan2 lebih jauh dengan si busway ini… hahaha…. meskipun lama nunggunya dan lebih sering berdirinya, tapi worth the experience! sejauh ini sih gw dah melakukan 2 kali petualangan menyusuri jalur busway, yang satu hari sabtu beberapa minggu yang lalu, yang terakhir hari selasa kemaren. I’ll tell you about both of the adventures, after the JUMP.

==========FIRST ADVENTURE==========

Ini dia pengalaman pertamax gw jalan2 via busway, tepatnya satu hari di mana gw memberanikan diri untuk naik kendaraan umum lagi setelah lama terlena oleh kehadiran sopir + mobil yang tinggal gw panggil aja buat ngejemput gw. waktu itu klo ga salah gw lagi kekurangan duit ato gimna gitu, pokoknya ga ada yang nganter dan jemput gw buat science club, jadi gw memutuskan untuk jalan2 pake busway abis pulang club, daripada gw ga ngapa2in di rumah, toh juga mau ga mau gw harus pulang naik kendaraan umum ini, dalam rangka penghematan.

So, waktu itu gw abis science club selese, sekitar jam 12.30an, gw ngobrol bentar di skolah sblom jalan ke halte busway TA (halte paling deket dari smukie), jadi gw baru jalan sekitar jam 1an. sampe di halte, gw langsung beli tiket dan nunggu. OMG nunggunya itu loh lama bangeeeeet…. kira2 stengah jam deh buat nunggu 1 bis warna abu-abu yang bakal ngebawa gw ke Harmoni. yang lebih swt, sekalinya tuh bus dateng, langsung ada 3 bus berderet ke belakang -_-…… berhubung rata2 busnya penuh, gw ngambil bus ke-3. untung lumayan sepi ^^… di bus gw mikir lagi, mo ke mana…. berbagai daerah pun melintas di kepala gw… Tau-tau gw nyampe di halte Harmoni, dan akhirnya gw memutuskan untuk ke halte Dukuh Atas dulu, siapa tau ada tempat bagus yang bisa gw kunjungin…

Di Harmoni, gw ngambil busway koridor 1 buat ke Dukuh Atas. Pake acara kelewatan ampe Setiabudi segala lagi….-_- Dari halte Dukuh Atas 1, gw jalan ke Dukuh Atas 2 (buat yang ga tau, halte Dukuh Atas 1 itu yang Jln. Sudirman, Dukuh Atas 2 yang di….Jln. Dr. Latuharhari? pokoknya Dukuh Atas 2 yang klo-dari-DukuhAtas1-jalan-lewat-jembatan), trus ngambil bus abu-abu koridor 6, Dukuh Atas – Pulo Gadung, dengan destination in mind: PERPUSTAKAAN NASIONAL. Gw naik tuh bus *untung nunggunya ga lama* trus turun di halte Matraman. Gw keluar dari jalur buswaynya, trus jalan kaki yang lumayan muter jauh untuk sampe ke Perpus Nasional (karena kebetulan halte Matraman dan perpus nasional terpisah LUMAYAN JAUH dan gw harus nyari jembatan penyebrangan), padahal klo gw nekat nyebrang Jln. Matraman Raya (4 jalur per sisi dan ada 1 ramp flyover) waktu perjalanan….errr…. bisa lebih panjang bisa lebih pendek tergantung dari volume kendaraannya. pas gw nyampe di pintu gerbangnya, gw ditanyain ama satpamnya, “dek, mo ngapain?” gw, bukannya menjawab, malah balas nanya ,”pak, perpusnya masih buka kan?” dan dijawab ama dia,” dah tutup dek, klo sabtu bukanya stengah hari doang.” AH DAMN!

Kecewa, kesal, dll padhal gw mo nyari bahan buat presentasi PKn… Oh, yasudahlah. Trus gw jalan ke halte busway yang namanya gw lupa, pokoknya ada di jalan matraman raya, salemba – carolus klo ga salah, ngambil busway koridor Ancol Kampung Rambutan. kebetulan bisnya GANDENG! pertamax booo… pertama kalinya gw naek busa gandeng. dan dalam bus ini gw menyadari bahwa bodi gw oh sangatlah bau.. tapi yasudalah, so what? nah, gw turun di halte senen, dengan tujuan ke harmoni. ternyata gw harus jalan lewat jembatan dulu sblom bisa ke halte yang apa ya istilahnya, dipake berhenti buat bus koridor 2, Harmoni – Pulogadung, bus warna biru. di halte Senen 2 *klo ga salah* itu buset dah ngantrinya panjang bangeeeet… diaturnya pun aneh tapi cukup brilian, di mana penumpang arah Pulogadung disuruh ngantri di bagian bawah halte, sementara yang ke arah Harmoni disuruh antri di tangga… wakakakak…. yah singkat cerita gw ngantri di situ, hingga akhirnya dapet bus juga. dan gw baru tau klo itu bus biru yang arah harmoni lewatnya jalan-jalan yang tergolong kecil, ampe ngelewatin deplu apa depag gitu, dll gitu… wkwkwk….

Nyampe di harmoni, gw masih merasa males untuk pulang, dan kemudian gw ktemu si Brian yang baru mo pulang ke daerah Cempaka Putih, ternyata… gw baru tau rumah dia di situ… wkwkwk…. akhirnya gw memutuskan untuk ngambil bus koridor 1, turun di halte bunderan HI, trus jalan kaki dikit ke PI. Lumayan lah ngadem sekitar 1 jam di PI, wkwkwk…. abis itu gw balik ke halte Bund. HI, ke harmoni *dengan kondisi aroma badan yang semerbak klo kena angin* trus mengarah pulang dengan busway koridor VIII, Harmoni – Lebak Bulus. Gw sempet salah antrian, gw ngambil antrian yang menuju Kalideres, eh dah nyampe di tengah antrian gw ngeliat tulisan “LEBAK BULUS” di sebelah kanan gw -_-….. yauda gw nyelak dikit dari antrian dan pindah antrian. OMG padet banget itu antrian… dah gitu gw harus nunggu sekitar 1 jam cuman buat ngantri doang di situ, tanpa siapapun untuk diajak ngobrol… di kanan-kiri-depan-belakang gw orang-orangnya pada ngobrol smua gitu…. pas in the end bus gw dateng dan gw mo naek bus, gw hampir terpisah dari tas gw segala.. untung gw pegangin tuh tas… di bus, gw kegencet abis di pojokan belakang, hampir ga bisa keluar malahan pas nyampe di halte ITC permata hijau…. dan kemudian gw pulang dengan menggunakan metromini 70….

that’s the end of my first trip.

there’s still the second trip. dan gw nulis bagian pertama aja dah keteteraaaaaan.. dri tadi pindah mulu ngebaca blog orang… hahaha…

==========SECOND ADVENTURE==========

Perjalanan kedua ini gw lakukan pas hari raya Nyepi kmaren *emang sih, ga tepat banget… hahaha* demi mencari sebuah buku berjudul “Kimia Organik” karangan Fessenden & Fessenden. Awalnya gw ke TA dulu, pake metromini 70 *pake acara dia ngosongin bus dengan alasan mo disewa ama JA****IA* turun di ITC permata hijau trus lanjut pake busway, dan akhirnya nyampe TA. di TA, gw nyari toko buku rekomendasi tmen gw, Spektra, katanya di lantai 3, yauda gw ke sono. muter2 dikit di situ sambil memperhatikan bahwa ternyata di lantai 3 toko2nya rada aneh-aneh, tau-tau ada aja toko kecil bertuliskan SPEKTRA gitu. dalam hati,”gila ini toko buku kok kecil banget ya” awalnya gw males masuk, tapi ujung2nya masuk juga berhubung penasaran ada bukunya ato ngga. ngeliat ke dalem, buseeeeet isinya buku2 canggih smua bro! itu cuman bagian kimia doang tuh, isinya buku2 luar smua! tapi tentu saja dengan harga yang canggih juga… berhubung Fessenden ga ada, gw keluar trus memutuskan untuk makan dulu ke KFC *kangen ayam booooww*. di situ gw semeja ama seorang anak dari *** (keterangan lebih lanjut, hubungi gw). aslinya sih gw duluan yang duduk di situ, tapi kemudian gw nanya boleh duduk di situ ga, soalnya ga ada tempat lagi….

Dari KFC, gw ngisi pulsa dulu di ATM BCA, trus smsan ama si caca, ngajakin dia ke kwitang, tujuan gw selanjutnya, untuk mencoba peruntungan gw di bursa buku bekas setempat. taunya dia lagi les, yauda ga jadi… sebelom gw ke halte busway TA buat ke kwitang, gw buka Opera Mini, kemudian PERAAAAAAANGGG!!!! tentu saja perang di eRepublik! *ayo maen ini!* abis itu gw melanjutkan perjalanan ke halte TA. dapet bus dalam tempo yng tidak terlalu lama *lucky me!* trus melajulah itu bus transjakarta menuju halte Harmoni! untung di bus kali ini gw bisa duduk, karena kondisi bus yang lumayan sepi. sangat sepi malahan.

Sampe di Harmoni, gw sempet mikir2 ulang untuk ke kwitang, melihat kondisi antrian bus koridor Pulogadung – Harmoni. Tapi daripada gw ga dapet itu buku, yasudahlah…. *klo lu perhatikan sekarang gw dah mulai nulsi asal-asalan… secara gw dah ngantuk* Akhirnya gw naik tuh bus biru dengan sedikit berdesak-desakan, hingga akhirnya berhenti di halte Kwitang. nyampe di situ, gw nanya ama mas-masnya, Bursa Buku Kwitang di mana. Taunya masih jalan lagi…-_-(ironi selanjutnya MENYUSUL) Yauda, gw jalan dah, menyusuri Jln. kwitang. eeeeh sblom nyampe deretan tempat yang ngejual buku, gw dah ditawarin buku duluan ama orang. gw tolak dah… yaiyalah, gila aja gw nerima tawaran orang di jalan gitu, daripada gw taunya diapa-apain, mending jangan… Akhirnya gw ktemu sebuah toko yang sedikit menjanjikan, tulisannya Bursa Buku Kwitang, dah dari tampilan depannya aja tuh buku semua, dari kamus-kamus kedokteran ampe buku novel ada di situ! Kebetulan penjaganya nanya, gw nyari buku apa. Gw bilanglah ama dia, Kimia Organik Fessenden ada ato ngga. EH tanpa gw sangka dia jawab ADA! gw udah mo teriak tuh klo aja gw ga sadar klo gw ada di luar rumah… hahaha…. dia trus nnya, yang jilid brapa, gw jawab aja yang jilid 1 dulu *yaiyalah, masa langsung maen ke jilid 2* dia bilang harganya 75k, dalam hati gw bilang wew…. okelah. trus gw bilang ama orangnya yauda pak, saya liat barangnya dulu. trus ngacir dah dia ngambil…. katanya ahrus ngebongkar gudang dulu… setelah menunggu kurang lebih 15 menit, ama orang tokonya yang satu lagi katanya tuh orang yang pertama kga tau klo aslinya bukunya lagi kosong, dia bilang yang jilid 2 doang yang ada. yauda gw bilang, yauda deh mau deh, trus dia ambilin bukunya. si orang pertama balik, bilang bukunya ga ada di yang di situ, dicarilah ke yang gudang satunya *sepertinya mereka punya banyak gudang*. nah orang yang pertama balik duluan dari gudang kedua, dengan membawa si fessenden yang dah tua bukunya *keliatan banget dari kertasnya.. dah coklat dan keliatan rapuh*… dia bilang yauda bukunya 70 aja… gw tawar, dengan kemampuan menawar gw yang pas-pasan, 60, dan terang saja GAGAL TOTAL karena gw mengalah… hahaha…

Abis dari tuh “toko buku”, gw jalan balik ke halte Kwitang. sambil jalan kaki, gw mikir, mending langsung pulang ato ke mana dulu gitu. gw memutuskan untuk JALAN SAJA LAH, itung-itung survey buat wisata kuliner X-5… nah dari halte Kwitang, gw naik itu bus warna biru menyusuri koridor 2, menemukan bahwa jalur itu jalannya rada sepi… Trus ada beberapa makanan yang tampaknya enak… Nah, gw turun di halte Bermis, trus ngambil busway koridor 6 tanpa sadar. aslinya gw mo balik ke bus awal yang warna biru. taunya masuk situ… gw pikir, yasudahlah.. sekalian aja… dan UNTUNG AJA GW TETEP DI BUS ITU. klo ga gw ga bakal menemukan berbagai rumah makan, di antaranya LAPO yang menjual masakan Batak. Menimbulkan ide untuk ngusulin ama tmen2 gw buat makan makanan Batak pas wis kul… hahaha,…

Dari bus koridor 6, gw turun di halte Matraman *yak halte yang sama ketika gw memutuskan untuk ke perpus nasional… sepertinya petualangan gw berbau buku smua* trus jalan kaki dikit pindah halte. gw ngambil bus gandeng lagi ^^ kali ini tanpa terputus ampe ke halte mana gitu, pokoknya halte sebelom halte Ancol. selama perjalanan, gw memperhatikan klo ternyata perjalanan gw tuh melingkari suatu area yang bentuknya segitiga *melingkari tapi segitiga? wew* karena gw lewat senen lagi! ckckck…. nah, ternyata selepas senen, hal-hal yang menarik mulai bermunculan… gw ngeliat pasar senen, yang gw kirain adalah sebuah kerumunan masyarakat yang mau ngegebukin maling ato ngeliatin kecelakaan. trus gw juga menikmati deretan rumah makan seafood di daerah mangdu, dan sayangnya lupa milih rumah makan mana yang mau gw ambil….-_-

nah di halte terakhir sebelm Ancol, gw kembali ke arah halte matraman, kemudian ngambil bus koridor 6 lagi yang mengarah ke dukuh atas. asli itu bus SEPI BANGET. beda banget ama bus koridor 1 yang gw naikin dari dukuh atas. rame… nah dari dukuh atas inilah perjalanan pulang gw sama ama perjalanan 1….

That’s all.

Dari perjalanan gw, gw ga cuman ngeliat scenery Jakarta doang loh. Secara ga langsung gw juga ngeliat suatu proyeksi mini penduduk DKI Jakarta yang memilih moda transportasi Transjakarta. rata2 masuk karena ingin kenyamanannya, meskipun ga bisa dibilang nyaman juga itu bus selain pada waktu sepi. Kebiasaan ngantri warga juga terlihat di situ. Dalam berkali-kali gw berdesak-desakan dalam “antrian”, selalu aja ada orang yang berusaha ngeodorong2. swt bner… Ada juga orang yang berusaha untuk curang dan nyelak barisan… Rasanya pengen gw teriakin itu manusia-manusia sialaaan….

But even in such chaos, there’s still some order. Gw melihat juga banyak warga yang bisa dibilang berkelakuan sepantasnya dalam bus. Contohnya, ngasi tempat duduk buat wanita, ngehalang orang yang mau nyelak, dll. Banyak juga yang berlaku sopan dan ga alay dalam bus (bneran loh, beberapa kali gw naik Transjakarta, berkali-kali gw ktemu alay yang pakaiannya sembarangan… OMG deh)….

Kesimpulan?

I :HEART: THE ADVENTURES IN TRANSJAKARTA! *kesimpulan yang aneh*