Orang-orang yang sering beraktivitas dengan gw pasti sering ngeliat gw hampir selalu pake jahim gw. yoi, setelah dilantik memang begitu kenyataannya hahaha gw emang hampir selalu pake jahim sekarang kalo ke kampus. ampe bisa dibilang rada jorok juga sih jahim gw, kerahnya ampe ga biru lagi wkwk (untung masih bisa dibersihin dengan tenaga ekstra). si jahim biru tua – biru muda ini emang mendadak jadi kesayangan gw. mungkin ada yang bertanya-tanya mengapa? ya ini dia makanya mau gw ceritain. gimana sih situ ahahaha

 

Gw dan koorlap wisuda juli, Eka. More on Wisuda Juli, later

Gw dan koorlap wisuda juli, Eka. More on Wisuda Juli, later

Gw dan kakak unsur gw! Nd'12 dan Nd'11!

Gw dan kakak unsur gw! Nd’12 dan Nd’11!

 

Mungkin sebelum dijelaskan lebih lanjut tentang ‘why I wear jahim on a near-daily basis’, buat yang bukan anak ITB *kalau ada yang baca. anak ITB aja belom tentu baca blog gw haha* ada sedikit pengantar tentang himpunan di ITB. Menurut Anggaran Dasar KM ITB Amandemen September 2013, Bab IV Pasal 7, KM ITB berbasis Himpunan Mahasiswa Jurusan. Secara umum sebenernya si himpunan mahasiswa jurusan ini berbasis keprofesian yang ada di program studi masing-masing. Ada sekitar 30an total HMJ yang ada di ITB. Kebanyakan berbasis 1 prodi, seperti himpunan gw, Himpunan Mahasiswa Kimia ‘AMISCA’ ITB, berbasis program studi S1 Kimia ITB. Ada juga yang satu himpunan lebih dari satu, yaitu seinget gw HME, HMF, HMIF, KMSR, HMRH (KMSR sendiri masih dibagi-bagi lagi jadi himpunan mahasiswa studio sebenernya), CMIIW. Masing-masing himpunan punya ciri khas dan identitasnya masing-masing, dan salah satu yang paling mungkin diperlihatkan sehari-hari adalah Jaket Himpunan atau yang biasa dikenal dengan sebutan jahim. Himpunan yang ga pake jahim itu KMSR. Sebenernya ada pandangan kalo mereka sebenernya bahkan ga terbatas sama jaket karena mereka pakenya badge KMSR, dan dengan masang itu badge di suatu tempat secara efektif menjadikannya setara jahim hahaha. tapi banyak juga yang taro di jaket kok. Oke, balik ke jahim secara umum. Jahim itu baru bisa dipakai seseorang ketika dia telah menyelesaikan kaderisasi tahap awal himpunan tersebut, atau yang populer disebut sebagai osjur. Dengan seseorang memakai jahim, anggapannya adalah bahwa orang tersebut sudah menjadi anggota dari himpunan yang diwakili oleh jahim tersebut. Ada beberapa pandangan yang cukup populer seputar jahim di kampus gw, antara lain jahim bisa meningkatkan kegantengan sekian persen, dan jahim bisa meningkatkan wibawa sekian persen (no comment on this. isu agak sensitif yang gw males ngomentarin). Jahim dinilai sangat sakral, terutama bagi beberapa himpunan yang cukup terkenal sebagai himpunan berosjur ‘keras’ di ITB *no mention*, sehingga sebenernya jahim tidak bisa dipakai oleh sembarangan orang, terutama yang bukan anggota himpunan itu. Oiya, warna dan model jahim itu bermacam-macam loh dan beda-beda per himpunannya. Kayak pelangi. sampe-sampe ada mode orasi khusus para ketua himpunan namanya orasi pelangi; ketua-ketua himpunan orasi ganti-gantian gitu deh.

Oke, mari kita sempitkan topik, membahas jahim gw, jahim AMISCA. Jahim AMISCA itu yang sekarang punya dua sisi, bagian luarnya biru tua dan dalemnya biru muda. Bagian biru tua merupakan bagian yang emang resminya, jadi kalo ada kegiatan apa yang berhubungan dengan ke-AMISCA-an ya yang dipake yang biru tua. Yang bagian dalem, itu jatahnya nama sama ada logo angkatan. relatif lebih polos dan sedikit lebih casual. Dulu bagian dalem ini warnanya terserah angkatan masing-masing sampai akhirnya diseragamin jadi biru muda semuaaaaaaa. Kalo pake yang bagian biru tua, di kerah kanan (2008 di kiri) ada kotak kecil berisi 2 huruf yang merupakan singkatan unsur si empunya jahim. yeps, kami mahasiswa kimia, ciri khas himpunannya unsur dong :p sesuai dengan 3 digit terakhir NIM. NIM gw 10512060. 105 kode prodi S1 Kimia, 12 angkatan 2012, 060 nomer urutnya yang dijadiin unsur, jadi gw adalah unsur ke 60 yaitu Neodymium yang disingkat Nd!

Tadi itu pengantar “singkat”. sekarang gw mau cerita tentang alasan gw pake jahim mulu entah itu ke kampus maupun ke luar kampus, bahkan sampai Jakarta juga gw tetep pake jahim!

Sebenernya ada banyak alasan gw memakai jahim. karena warna dan modelnya oke (seriously sejak jaman matrikulasi gw udah pengen jadi anggota himpunan dan akhirnya pake ini jahim), karena gw sayang sama himpunan gw jadi pengen ngasi tau klo gw anggota loh (oke ini memang show off hahaha). tapi alasan utama gw pake jahim: PRAKTIS. yes, i wear jahim nearly everyday for PRACTICAL REASON. why? mari kita bedah.

1. Kantongnya banyak, jadi gw ga harus setiap saat bawa2 tas. sebagai orang yang bisa dibilang cukup rempong dan suka bawa barang banyak, banyaknya kantong di jahim gw cukup membantu. Totalnya ada 9 kantong di jahim gw (2 buat naro tangan [kalo ini dianggep kantong juga], 2 kantong agak gede di depan, 1 kantong retsleting kecil, 1 kantong bolpen [lokasinya agak ajaib sih sebenernya], 2 kantong miring di dalem, satu kantong dada di dalem di sebelah kanan kalo pake yang biru tua) dan masih ditambah 1 kantong agak gede di punggung (sbnernya ada fungsinya sendiri). Ke mana-mana gw selalu bawa kunci, taro di kantong depan. Mahasiswa kudu bawa alat tulis dong, taro di kantong ajaib. Jalan sambil dengerin iPod? taro di kantong dada dalem. duit kecil buat ngangkot? taro di kantong kecil yang di depan. bahkan bisa buat tempat sampah sementara juga loh!

2. Ada hoodienya, dan bahannya semi anti air, jadi bisa buat nahan hujan ringan hingga sedang untuk beberapa saat sampai nemu tempat berteduh, bahkan kalo gerimis doang bisa buat jalan pulang. Kan ga usah repot-repot bawa payung jadinya.

3. Kerahnya nutup sampe dagu! jadi kalo naik motor ga bakal kedinginan dan yang jelas anti angin! berdasarkan pengalaman empiris gw, dingin itu paling berasa di leher bro. jadi leher memang bagian yang harus ditutupin banget!

4. Bisa jadi bantal! ini guna banget apalagi kalo mo nginep di tempat yang ga berbantal banyak, semacem sekre himpunan sendiri, atau mau tidur siang. ini gunanya kantong gede di punggung tadi!

5. Tebelnya pas. ga terlalu tebel jadi tetep bisa dipake di siang hari (yang ga terlalu terik dan gerah tentunya) tapi juga masih bisa buat nahan sedikit dinginnya malam hari.

There! alasan-alasan mengapa gw sering banget pake jahim. mungkin ada orang yang komentar “apaan sih nih orang pake jahim ke mana-mana, ga ada jaket lain apa” *sebenernya emang iya hahaha gw ga ada jaket lain yang sepractical jahim* “apaan sih bawa-bawa atribut himpunan ke orang umum? kayak tahu aja” *wets biarin bro hahaha* “ga sopan sama jaket himpunan, kan atribut himpunan, jadi sekedar buat alasan praktis aja?” wets bro masa himpunan disamain sama jaket? buat gw, ya memang jahim adalah penanda alias atribut bahwa lu adalah massa himpunan itu, dan itu adalah tanda bahwa lu kader himpunan itu. tapi buat gw yang lebih penting adalah lu sadar akan hak dan kewajiban lu sama himpunan, apa yang lu lakukan untuk menjaga nama baik himpunan dan bahkan mengharumkan nama himpunan lu! karena ga guna juga lu berjahim tapi ga ngapa-ngapain buat himpunan. *asek patriot dikit sama himpunan*

yaaaaaa kurang lebih begitulah alasan mengapa gw pake jahim mulu HAHAHA