ini struktur nikotin. diambil dari en.wikipedia.org/wiki/Nicotine

Nikotin. Kebanyakan orang taunya cuman ini adalah salah satu senyawa racun dalam rokok. Secara kimia, ini adalah senyawa kelas alkaloid, dengan satu cincin piridin dan satu cincin pirolidin dengan atom N yang termetilasi *ceritanya ini edisi kelas dasar-dasar fitokimia*. Well, sebenernya posting ini bakal lebih ngebahas tentang gw dan pandangan gw terkait rokok sih, tapi ya daripada gw bikin seeksplisit itu ya… yauda lah ya dibuka dengan nikotin haha. So here it goes.

Disclaimer: ini cuman pendapat ya oooom, tetep berasaskan kebebasan berpendapat yang bertanggung jawab di internet. no intention of judging anyone (albeit maybe of my personal opinion)

Rokok. Kayaknya relatif sedikit orang yang ga tau tentang apa aja yang udah diberitakan tentang resiko dan bahaya ngerokok. Tapi tetep aja, ga usah jauh-jauh keliling kota, keliling aja sekitaran kampus, banyak yang ngerokok meskipun udah dilarang merokok sembarangan sama K3L. Ga cuman mahasiswa, tapi orang-orang umum juga. Udah dilarang ngerokok di angkot lah, di gereja lah, di rumah sakit lah (yang ini keterlaluan sih menurut gw), tetep pasti bisa ditemukan orang merokok. Sampe-sampe kayaknya orang lebih milih ga makan daripada ga ngerokok deh.

Ya gw kadang sih suka sedih aja. Memang merokok itu hak orang-orang. Gw juga ga peduli-peduli amat kalo orang ngerokok, yang penting jangan hembuskan asap rokok lu ke muka gw. Selama itu ga ngeganggu gw, ya silakan aja ngerokok. Toh dengan gw sebagai seorang pacifist (ga ngerti? google deh) ga akan protes terang-terangan juga sih kalo lu ngerokok depan gw, kecuali lu memang sudah sangat dekat. Gw yakin sih kalian yang merokok itu sudah paham sepenuhnya tentang resiko kalian merokok.

Technically, ada yang bilang ngerokok itu punya sisi positif juga. Nikotin itu diketahui bersifat stimulan; simpelnya si nikotin ini bikin lu seger dan aktif, jadi bisa buat memicu begadang, mirip-mirip kafein lah. Buat beberapa orang, katanya rokok bisa buat stres mereka hilang dan bikin mereka bekerja lebih baik dalam tekanan. Beberapa jam yang lalu gw diceritain katanya ngerokok bisa bikin lu lebih tidak rentan terhadap mabuk laut.

Tapi juga ngerokok banyak side effectsnya. Katanya ngerokok sebatang ngurangin umur lu 3 menit. Belom lagi resiko kanker paru-paru dan gangguan kesehatan lainnya terkait pernapasan. Belom lagi uang yang lu keluarkan hanya untuk membeli rokok setiap harinya (atau seperiodik itu). Belom lagi senyawa-senyawa yang lain selain nikotin dan tar yang ada dalam sebatang rokok.

Gw? Gw bukan seorang perokok, dan gw berusaha sekuat tenaga untuk tidak merokok. I just can’t see anything good coming from smoking a stick of cigarette on a daily basis, multiple times a day. Seperti yang sudah diterangkan di atas, gw ga peduli kalo orang lain ngerokok, selama itu ga ngeganggu gw, dan gw ga akan repot-repot bikin konflik dengan orang cuman gara-gara gw pengen dia ga ngerokok di depan gw. Faktor yang bikin gw seperti ini banyak sih, Keluarga inti gw yang jelas tidak merokok semua. Gw sering banget terekspos media yang memaparkan buruknya rokok bagi kesehatan dan bagi kantong. Dan mungkin yang paling baru terpikirkan oleh gw adalah…… bahwa sebagai seorang yang (seharusnya) mengerti tentang resiko bahan kimia tertentu dalam paparan lama, gw harusnya tidak merokok.

Yang pengen gw bahas sedikit lebih lanjut adalah alasan terakhir. Memangnya kalo lu belajar kimia dan mengerti tentang ilmu kimia, lu ga boleh ngerokok dan integritas lu jatuh sebagai seorang kimiawan? Well ini memang sangat subjektif tapi buat gw, iya. Orang lain mungkin bakal ngebantah. Tapi buat gw, ketika seorang ahli kimia, yang, again, seharusnya paham tentang tingkat bahaya bahan kimia dalam paparan jangka panjang, merokok, rasanya kok sama kayak orang yang menentang korupsi tapi dia sendiri korupsi; kayak orang yang vegetarian karena bilang ada efek mengurangi global warming tapi pakai mobil yang emisinya parah banget. Serasa apa yang mereka lakukan berlawanan dengan apa yang seharusnya mereka pahami. I just don’t get it. Inilah alasannya mengapa gw sebenernya sangat menyayangkan ada dosen dan temen-temen gw sejurusan yang ngerokok. Sebenernya gw menyayangkan semua orang yang merokok sih. Terutama orang-orang yang gw kira ga ngerokok tapi ternyata ngerokok. Yah setidaknya berarti mereka cukup sensible buat ga ngerokok di depan umum. But still, men, why do you smoke? Lebih lagi, lu kimiawan loh, why the hell do you even smoke something as poisonous as that?

Sekali lagi gw tekankan bahwa tulisan di atas merupakan pandangan pribadi. Gw tetep pada pandangan bahwa selama perokok itu tidak mengganggu kemaslahatan orang-orang di sekitarnya dan terutama gw, it doesn’t matter. Kalo lu mau berpikiran lain mah ya silakan aja, ga ada yang melarang lu untuk berpendapat kan? Sama, ini juga pendapat.