401725_3967515036762_1547030149_70553805_1727508790_n

THIS IS US! dari facebooknya Thesa

SEREN1TY. Smukie’s Dance Crew in Dynamic Rhythm and Diversity.

Jadi malem ini di tengah kemageran gw untuk belajar buat ujian logam transisi besok, gw sambil dengerin lagu di iTunes dan kemudian tiba2 akibat berkat teknologi shuffle, terputerlah lagu Pesta – Elfa’s Singers feat. Andien. Lagu ini merupakan lagu yang dulu pernah jadi lagu latar buat tarian yang gw dan temen-temen SEREN1TY gw tarikan untuk membuka semacam mini pementasan di reunian angkatan 1992 SMAK 1 PENABUR Jakarta. Tiba-tiba gw pun tergerak buat ngeliat video tarian itu. sangat mengingatkan gw akan kesalahan gw pas tarian yang itu hahaha. tiba-tiba mata gw ngeliat potongan tanggal di background: 19 Mei 2012. trus gw liat di pojok kanan bawah monitor laptop: 18 Mei 2015. ternyata tepat 3 tahun kurang 1 hari event tersebut. buat gw pribadi acara tersebut cukup bermakna, karena meskipun gw dan mereka udah sering nari bareng, dan sekarang juga gw udah sering mentas dan nari, malam itu, 19 Mei 2012, adalah malam terakhir kami (maksudnya kami di sini adalah gw dan angkatan 2012 lainnya) menari bersama sebagai siswa SMAK 1 PENABUR Jakarta (meskipun kalo ga salah sih udah wisudaan waktu itu). more importantly, terakhir kalinya menari sebagai SEREN1TY. Kami, angkatan yang memberi nama SEREN1TY. iya, yang mencetuskan nama SEREN1TY: Smukie’s Dance Crew in Dynamic Rhythm and Diversity adalah Theon, angkatan gw, sekarang Ketua KMB ITB, MS 2012.

So how did it start?

Buat gw, semua dimulai ketika dulu gw bingung mau pilih apa dari 4 pelajaran seni pilihan yang disediakan di SMAK 1 PENABUR Jakarta: seni musik, seni vokal, seni rupa, dan seni tari. dulu yang pertama lewat di pikiran gw tuh seni rupa, lanjut seni vokal, baru seni tari, lalu seni musik. Ga kepikiran sama sekali kalo gw bakal berakhir di seni tari. Waktu itu salah satu guru yang pas dateng hari itu adalah Bu Grace, guru seni tari. karena waktu itu ternyata seni rupa dan seni vokal ada seleksinya, dan gw juga baru tau kalo akhirnya harus bikin lagu di seni vokal, gw mikir ah sudahlah masuk seni tari aja. nothing wrong about moving your body a little bit, no? gw udah seneng sama senam irama juga dari dulu hehe. waktu itu dari kelas gw baru ada 4 orang doang: gw, Gary Gosal, Lius Putri Felicia Eugene, dan Natashia Virginia. Lalu dijelasin lah isinya kelas seni tari nanti bakal ngapain2 aja, dan gw pun tertarik banget.

Lalu mari fast forward sedikit.

2012 merupakan angkatan yang membuat sedikit inovasi di kelas seni tari: BANYAK COWOKNYA. HAHAHA. iya, seni tari tuh punya stigma tersendiri bahwa pesertanya cewek semua. 2010 dan lebih tuanya hampir ga ada sama sekali. 2011 cuman 4. Bahkan sebenernya seni tari sendiri hampir kekurangan orang. sekelas bisa cuman 1 orang doang. Akhirnya karena kebetulan tahun ini banyak orang, Bu Grace milih beberapa orang, termasuk gw dan Gary, kalo ga salah waktu itu sama CH sama Tinus yah gw lupa, buat jadi penari cowo buat nari Betawi di suatu acara sekolah (gw lupa itu smukie art day apa traditional day ato apa gitu). setelah latihan latihan latihan akhirnya kami pun tampil, dengan sedikit error di gw kalo ga salah hahaha. Ituuu menjadi awal dari kami-kami para peserta kelas seni tari buat nampil-nampil di acara sekolah. gw ampe udah lupa loh nampil pas acara apa aja hahahaha. dulu gw belom paham pentingnya dokumentasi sistematis pementasan. now i do and i regret that i didn’t huhuhuhu.

Kami udah nari di banyaaaak banget acara sekolah, gantian tentu aja. gw termasuk sering sih hehehe. one of my personal favorite is when we danced for PENABUR’s 60th anniversary. acaranya waktu itu bisa dibilang huge banget, acaranya di JITEC Mangga Dua, dan merupakan kolaborasi seluruh sekolah PENABUR di Jakarta, buat bikin satu pagelaran seni. Kami waktu itu sebenernya ga nari panjang-panjang amat sih, cuman buat bagian tari robot, ilmuwan, sama olahraga buat ilustrasi prestasi siswa-siswi PENABUR di bidang-bidang tersebut. oh sama ikutan juga di closing ceremonynya. tapi itu latihannya wuoooohhhh sering banget bikin bolos kelas buat latian sendiri dan juga latian gabungan entah itu di smukie ato di GS (belakangan di GS sih karena parkirannya lebih luas. di smukie parkirannya kecil :v pas di situ kami bener-bener jadi deket banget, belajar buat ulangan bareng, makan bareng, bego-begoan bareng. exhibit one:

39863_421808022877_605747877_4628843_6403657_n

this is one of our madness. that’s me on the right, sporting one very wide smile indeed. diambil dari facebook, lupa profilenya siapa

yeah, we supported each other by lying on each others’ thigh. yes, THIGH. not crotch, ladies and gentlemen.

haha itu cuman satu sih, masih banyak banget yang lain. persiapan-persiapan buat banyaaaak banget acara. entah smukie cup lah, paskahan lah, natalan lah, acara apa kek, banyaaaak. Koreografer utama: Bu Grace dong. Siapa lagi hahaha. lewat berbagai pentas-pentas itu kami belajar banyak banget, baik itu tari tradisi, modern including a little hiphop, sampai kontemporer. yang paling bikin gw cukup senang adalah bagian semi-akrobatik (ga bisa dibilang akrobatik sih sebenernya karena ga ampe seloncat-loncat itu) di mana yang cowo pada ngangkat yang cewe, baik itu lewat pinggang, digendong, dll. Skill yang paling dasarnya sih, cuman bisa dibilang cukup wow karena jujur aja pada akhirnya ga semua yang ikutan kelas tari akhirnya SEREN1TY. dan ini salah satu yang membangkitkan cinta gw sama dunia tari sampai sekarang. Ga tau yang lain gimana, tapi yang jelas karena ikutan bersama mereka-mereka orang ini, gw jadi cinta berat dengan tari. gw yakin seandainya dulu gw tetep ngotot mau masuk seni rupa aja, atao maksain diri masuk seni vokal, my life will never be the same.

sooooo as it happens, dalam kurun waktu 3 tahun, kami-kami itu yang tadinya hampir ga pernah nari buat seni sama sekali (ada yang emang udah jago, seperti seorang Putri, Che A, Tya, dll. that previous statement was mostly for us dudes) jadi ketagihan buat nampil di panggung buat nari bersama. suatu hari, gw lupa apakah menjelang itu pentas reunian apa jauh hari sebelomnya pas pentas ultah PENABUR, kami pengen punya nama. dan setelahnya tercetuslah dari seorang Theon nama SEREN1TY. Smukie’s Dance Crew in Dynamic Rhythm and Diversity. Dan akhirnya sampai sekarang, seluruh tarian yang dibawakan oleh orang-orang yang bukan F1RST (tim MD smukie) dinamakan SEREN1TY, CMIIW. ga tau udah berubah belom kebiasaan ini haha. ya, it all started from a bunch of students taking dance class, going along with Bu Grace to dance in our school events, and we danced, we laughed, we did silly things together, and we became a family. and this family keeps on growing. angkatan 2013 mendengar anak seni tari hidupnya menyenangkan, jadi banyak yang daftar seni tari sampe Bu Grace harus pasang kuota. 2014 juga. 2015 apalagi. dan sekarang SEREN1TY sudah berkembang. mereka sudah lebih banyak orang, bisa bikin koreografi sendiri, ga harus nungguin Bu Grace. dan tetep bertahan pada root kontemporer yang kami dulu sering bawain, tentunya dengan teknik-teknik yang lebih rumit. it’s very nice to hear and see them dance, you know? like I think, it all won’t happen if it weren’t for Bu Grace, taking us into this amazing world of dance :’))

535244_3967517516824_1458738649_n

sebagian dari SEREN1TY 2012. paling atas: Martinus, Herson, Theon, gw, CH, Gary. Tengah: Feli, Jessi, Tacil, Tya, Putri, Thesa. Paling bawah: Che A. this is some of us, part of a bigger picture.

556193_3967501916434_298670856_n

same crowd, different costumes. along with the lady who made this all possible: Bu Grace.